10 January 2019

Liburan Bersama Bayi

Liburan sambil membawa bayi itu tantangan tersendiri, apalagi plus balita. Membayangkan saja kadang sudah rempong duluan.

Kali ini saya mau berbagi pengalaman liburan bersama bayi dan balita. Liburan kami ke Malang pergi berlima,  saya,  pak swami,  Abila 12 tahun,  Ahdan 4 tahun & Ayzar 1y2m.


💼 Bawaan koper 💼

Tak usah bawa koper banyak banyak, meskipun jatah free bagasi banyak.

Kami punya jatah free bagasi 80 kg tapi cuman bawa 3 koper kecil ukuran 20 berat total cuma 35 kg.

Kenapa nda banyak?  Karena yang bisa merhatiin barang cuman salah satu dari saya atau pak swami, kalau satunya urus barang satunya mesti urus anak-anak. Beda kalo nda bawa bayi+balita,  mau bawa barang segambreng sampai over bagasi juga nda papa coz punya banyak tenaga buat ngawasin barang bawaan 😀

💼 Isi Koper liburan 1 Minggu 💼

Pakaian tidur Ahdan & Ayzar masing-masing 2 pasang, 1 nya buat cadangan. Karena cuman di pake bobo jadi buat saya nda papa di pake berulang.
Pakaian rumah Ahdan Ayzar bawa masing masing 3 pasang. Tiap pasang di pake berulang coz di pakenya cuman 2 -  3 jam pas lagi istirahat dari jalan.
Pakaian jalan Ahdan Ayzar,  celana masing masing 2 trus baju kaos kurang lebih 4 lembar.
Saya,  pak swami dan Abila,  bawa jeans 2 perkuat di baju kaos hehe.
Jangan lupa baju renang yah.

Jadi pas hari ketiga liburan,  saya cari jasa laundry kiloan yang ekspres.  Dapatnya 10 rb/kg, di antar jemput ke hotel. Pagi cuciannya di jemput trus malamnya di antarkan. Bayar 35 rb, lumayankan. Nda perlu bawa banyak barang plus pulangnya juga nda bawa banyak cucian kotor.

Oiya,  dalam koper saya juga bawa 1 selimut bulu plus 1 selimut kain tipis. Dan ini berjasa pake banget. Jadi tiap kali booking hotel selalu minta yang twin, ini bukan tanpa alasan. Minta twin biar dapat 2 bed cover,  secara kami berlima kalau selimutnya cuman 2 akan terjadilah perang tarik selimut haha.

Bawaan lain selain pakaian yaitu stroller tidak kalah pentingnya,  pilih stroller yang memang di desain untuk traveling.  Karena selain ringan,  body langsing,  stroller tipe ini juga mudah di bawa-bawa,  bisa masuk cabin pula. Kalau tidak punya,  bisa sewa. Banyak kog yang menyewakan stroller tipe ini. Di Makassar kisaran harga 150 rb/minggu atau 250 rb/sebulan.


🛩️ Di Pesawat 🛩️

Saya sempat khawatir ke Ayzar sebelum liburan kami. Karena dia bayi yang tidak bisa diam, tidak bisa di alihkan perhatiannya,  cepat bosan. Setiap kali kami berkendaraan khususnya naik mobil,  dia akan duduk di lantai mobil trus berpindah ke sana ke mari. Di bujuk dengan video, makanan,  nenen juga tidak bakal mampu buat dia duduk manis di pangkuan bunda hahaha.

Kalau Ahdan,  cukup dengan sekantong makanan dia akan sangat tenang duduk manis. Apalagi di tambah nonton video, lupa waktulah dia. 

Karena blum mendapatkan trik yang pas buat Ayzar,  saya pun blog walking dan ketemu satu tips (sayangnya saya lupa nama blognya) "saat di ruang tunggu, biarkan sang anak bermain sampai capek dengan harapan pas di pesawat nanti si bayi kecapean dan tidur pulas"

Saya coba praktekin,  tapi 30 menit sebelum boarding Ayzar sudah keburu ngantuk. Dan pas jalan menuju pesawat,  bayinya bangun dong haha. Mommynya mulai resah dan gelisah. Tapi pas di pesawat, Ayzar malah duduk tenang makan cemilan.

🚃 Selama di Perjalanan 🚃

Bukan cuman pas di pesawat,  tapi di kereta dan mobil saat perjalanan pergi dan pulang liburan jangan lupa menyiapkan cemilan buat anak anak. Bukan hanya cemilan seperti kerupuk,  permen tapi juga yang mengenyangkan semisal roti. Kalau perlu bawa bekal sedikit, kemarin pas dari Makassar bawa nasi plus telur rebus. Dari Surabaya ke Makassar bawa nasi plus ayam goreng. Ini buat jaga jaga kalau si anak+bayi kelaparan trus yang jualan nda ada. Kalau di kereta api lumayan coz bisa beli nasi goreng.

Cemilan plus bekal ini bikin anak nda rewel, nda gampang sakit.

🏖️ selama Liburan 🏖️

Selama liburan,  hal yang paling saya jaga jangan sampai ada yang sakit. Bisa berabe kalau ada yang sakit. Utamanya anak-anak.

Saya membekali anak dengan madu. Jadi tiap malam sebelum tidur,  anak anak saya kasih minum madu. 

Setiap pagi juga sebelum memulai adventure semua mesti sarapan,  meski cuma cereal dan susu yang penting perut gak kosong.

Tips yang lain,  jangan pernah telat makan. Dan jangan sampai keasyikan trus lupa kalau anak-anak butuh istirahat.

Liburan sama anak balita dan bayi,  mesti banyak pengorbanannya haha.  Selain siap rempong,  juga siap siap rencana nda selalu sama dengan yang terjadi di lapangan. Kadang niatnya kita mau seharian full,  ehh baru jam 2 udah ada rengekan mau pulang, bosan, atau rengekan tak mau berlama-lama di suatu spot. Contoh nih,  pas lagi di jatimpark 1 saya dan Abila lagi asyik belajar membatik,  Ahdan sudah teriak teriak bosan trus Ayzar rewel mau nenen hahaha

Tapi liburan kali ini benar asyik,  semua happy. Ahdan dan Ayzar yang pertamakali naik pesawat,  pertamakali keluar pulau sulawesi,  pertamakali naik kereta mereka berdua senang dengan liburannya,  special Ahdan yang mulai sering nagih kapan liburan lagi haha,  tunggu mamak nabung lagi yah 😀😂. 

Abila lebih senang lagi ,  setelah 6 tahun baru bisa liburan naik pesawat. Mommy dan daddy tak kalah senang karena anak anak senang yeeayy


21 December 2018

Itinerary Liburan Kami di Malang (Liburan Keluarga)

Ini pengalaman pertama kami liburan dengan 3 anak (2 balita). Liburan ke Malang, kami menghabiskan waktu 1 minggu. Sengaja ambil 1 minggu karena memperhitungkan anak anak yang pasti butuh istirahat.

RABU
Jam 17.30 sore meninggalkan Makassar menuju Surabaya. Pilih penerbangan sore karena pakswami masih ada kerjaan pagi. Sampai Surabaya nginap semalam di Sahid hotel samping stasiun Gubeng. Karena hotelnya persis di belakang rel kereta,  saya gak bisa tidur nyenyak karena suara kereta cukup mengganggu hiks. Jadi kalau mau cari hotel jangan di Sahid deh,  cari saja hotel di sekitaran Gubeng,  banyak kog.

Note:
Saya gak tau kalau ternyata ke Malang naik kereta gak harus ke Surabaya dulu hahaha. Cukup naik di stasiun kereta Sidoarjo, jadi tidak terlalu jauh dari bandara Juanda. Nginapnya juga bisa cari daerah Jemursari yang tidak terlalu jauh dari sidoarjo. Kalau ke Gubeng dari Sidoarjo cukup jauh. Saya baru ngeh setelah balik dari Malang, kereta kami singgah di stasiun Sidoarjo. Next time bakal coba jalur ini, karena pengalaman itu guru yang berharga hahha ngeles.

KAMIS
Pagi jam 6 kami sarapan trus check out. Dari hotel menuju stasiun Gubeng,  kereta yang saya pilih kereta terakhir menuju Malang jam 7.20. Kelas Bisnis kereta Mutiara Selatan. Tiket kereta kelas bisnis 45 rb/org. Kereta dari surabaya menuju Malang semuanya pagi.

Jam 9.38 pagi sampai di Malang. Trus langsung menuju Batu menggunakan Gocar. Kalau mau naik gocar mesti jalan sekitar 100 meter dari stasiun karena gocar di larang ambil penumpang depan stasiun. Kalau kamu banyak barang bisa pakai jasa porter. Perjalanan ke Batu sekitar 40 menit.

Setelah check in nyari makan trus balik hotel lagi buat istirahat.  Kalau gak bawa anak-anak pasti langsung cuzzz hehehe.

Oiya kami nginap di Apple green hotel. Dekat dari jatim park,  dekat dari alun alun kota Batu dekat dari mall. Awalnya tertarik mau coba guest house, karena tertarik baca review orang yang pernah nginap di omah etan guest house. Tapi pas hitung-hitung kog harganya malah lebih mahal dengan extra bed trus ukuran kamar lebih kecil. Jadinya milih di hotel. Kamar luas, bersih, ada wifi ada air panas,  staff ramah,  bisa early check in hehe free pula. Ratenya bisa di lihat di traveloka,  kami pilih kamar deluxe twin bed.

Jam 14 siang,  kami ke Jatimpark 3. Cuma masuk di Dinopark,  selesai mengelilingi Dinopark jam 5. Trus mampir di upside down world dan virtual arena depan dinopark. Setelah itu nyari makan,  balik hotel istirahat. Di Dinopark ada museum dinosaurus,  kemudian ada kereta yang akan membawa kita berpetualang di lima zaman. Eh sebelum berpetualan kita di nontin film dulu mengenai dinosaurus. Setelah berpetualang di lima zaman,  kita melewati jembatan akar. Kemudian bermain di beberapa wahana,  ada playground,  pendulum,  naik perahu, dll.

Harga tiket masuk Dinopark :
* 75 rb weekdays -  100 rb weekend dan hari libur (berlaku mukai anak yang tingginya 85 cm)
* Saya beli tiketnya di Traveloka pas dalam perjalanan menuju jatimpark 3, untuk 4 orang saya bayar 256 rb lumayan dapat diskon kurleb 50 rb
*Tiket upside down world 35 rb dewasa, 25 rb anak anak.
* Arena virtual,  15 ribu per game

Jatimpark 3 ini berada dalam kawasan mall, banyak cafe dan tempat makan di sini. Dalam kawasan Dinopark juga banyak yang jualan, harganya pun masih manusiawi tidak mencekik seperti biasanya di tempat wisata.

Dari jatimpark 3 sekitar jam 7 malam,  kami ke arah selecta cari makan tepatnya di waroeng bamboe. Suasanya enak,  tempat makan lesehan dengan kolam ikan di tengahnya. Udara dingin dan kabut bikin makan malam kami jadi lahap hehehe. Dari sini langsung balik hotel istirahat.  Hari pertama di Batu cukup melelahkan tapi menyenangkan.


JUMAT

Jam 9 pagi setelah sarapan,  kami menuju jatimpark 1. Dari tempat kami menginap perjalan nda sampai 10 menit. Sampai jatimpark 1 masih sepi.

Di jatimpark 1 ini ada lebih dari 50 wahana yang bisa kamu coba dengan gratis. Jadi bayarnya cuman pas masuk saja,  include dengan semua wahana.

Masuk jatimpark 1 di mulai dengan museum budaya,  banyak patung patung yang menceritakan kisah kisah budaya dari banyak tempat.  Kami tidak berlama lama di sini karena Ahdan tidak nyaman dengan suasananya. Bergeser masuk ke dalam, akan ada ruangan semacam laboratorium mini,  biologi - kimia dan fisika.  Dari coba kertas lakmus,  cermin seribu bayangan, katrol,  dll. Abila lumayan betah di sini. Ada juga tempat belajar membatik,  saya dan Abila sempat coba menggunakan canting dan malam.

Setelah itu kami mencoba wahana-wahana. Kk Abila spesial wahana ekstrim hehe.  Di sini juga ada water park yang sangat luas. Sayangnya kami tidak sempat mencobanya padahal sudah siap dengan baju renang. Sepeda santai berdua di atas rel melihat kota Batu dari atas juga nda sempat saya coba padahal itu wahana yang ada dalam list sebelum ke jatimpark. Gara garanya karena jam 2 mendadak hujan deras, semua wahana di hentikan plus pakswami yang mendadak sakit kepala akut. Jadilah kami pulang ke hotel.

Di jatimpark 1 ini kami tidak sempat masuk ke museum tubuh. Kalau masuk ke sini beda lagi tiketnya.

Di jatimpark 1 juga banyak yang jualan makanan,  murah pula. Sempat beli gorengan harga 2 rb,  es teh 4 rb. Oiya di pintu keluar jatimpark ada banyak yang jualan ole ole semisal kerupuk,  baju kaos. Saya sedikit menyesal tidak belanja baju kaos di sini karena di luar ternyata susah nyarinya.  Kalau kerupuk bisa beli di Brawijaya pusat ole ole meskipun menurut saya di sini agak mahal di banding di batu paradise atau di lancar jaya Malang.

Sampai di hotel semua istirahat,  malam baru kami keluar lagi.  Kami ke alun alun kota Batu,  dari tempat kami menginap cuma 5 menit naik gocar.  Ini semacam pasar malam, banyak makanan khas di jual di sini. Eh ad warung khas mesir juga dekat alun alun. Kami sempat coba sop kambing dan kambing ovennya.
Dari alun alun balik hotel istirahat.


SABTU
Hari ini jadwalnya ke jatimpark 2 nama lain dari Batu Secret Zoo. Masuk ke sini bakal liat banyak hewan yang sebelumnya belum pernah kamu lihat.  Monyet berkepala singa,  harimau putih, dll. Keluar dari zoo kita di sambut dengan banyak wahana yang juga free. Bisa nonton atraksi Singa laut, mengendarai unta atau gajah.

Ada kolam renang juga,  tapi kami malah tidak bawa persiapan renang.

Di sini makanan sedikit lebih mahal di banding jatimpark 1 dan 3.

Pulang dari jatimpark 2 sudah hampir magrib.

Mengelilingi jatimpark 123 itu ternyata tak cukup kalau hanya 1 hari hehe. Kami yang datangnya pagi pulang magrib masih ada saja wahana yang belum sempat di coba.

Kalau mau puas mengelilingi Batu,  harus 1 minggu khusus di Batu saja.  Kami tidak sempat ke eco green park,  jatimpark 3 tidak selesai,  BNS,  museum angkot.

MINGGU
Saatnya bersantai,  kami sengaja bangun telat.  Istirahat sebelum meninggalkan Batu. Jam 10 packing trus keluar cari ole ole, pusat ole ole Brawajiya cukup dekat dengan tempat kami nginap. Hanya berjalan kaki 3 menit. Setelah itu cari makan trus check out. Jalan lagi menuju Malang dengan gocar. Di Malang nginap 1 malam di maxone,  anak anak ngadem di kamar saya keluar jalan jalan berburu kuliner. Sorenya sempat renang di rooftopnya maxone. Besoknya menuju Surabaya.

SENIN
Siangnya kami check out,  trus titip barang kami pergi cari makan siang trus mampir di lancar jaya beli ole ole.  Disini ole olenya lebih murah. Sempat ke soak ngalam juga beli kaos. Trus ke stasiun kereta.

Kereta dari Malang ke Surabaya itu adanya siang.  Kali ini kami coba kelas eksekutif kereta Bima.  Rasanya bisnis dan eksekutif sama saja menurut saya,  sama sama bersih,  ber AC, bedanya cuma kursinya eksekutif sedikit lebih empuk. Harga tiket eksekutif 60 rb/org.

Sampai Surabaya hampir magrib,  nginap semalam di sini. Malamnya cari makan bebek sinjay khas bangkalan trus lanjut ke tunjugan Plaza.

SELASA
Paginya kami check out langsung ke Bandara.

Selesailah petualangan kami explore Malang.

Note
* Sebaiknya pilih stasiun Sidoarjo saja,  tak usah jauh jauh ke Gubeng.
* Nginap juga pilih daerah Sidoarjo atau jemursari yang tidak begitu jauh dari Sidoarjo.
* Beli tiket pilih flight+hotel di traveloka (kalau masih ada promo hehe).  Karena promo hanya berlaku 1x untuk tiap akun,  saya beli tiket flight+hotel pergi dari akun pakswami dapat diskon 360 rb.  Tiket flight+hotel pulang dari akun saya dapat diskon 390 rb.  Lumayan kan tiket pesawat pp plus hotel dapat diskon 750 rb hehehe
* semua tiket wahana juga belinya di Traveloka,  karena lebih murah dan dapat diskon.  Kalau mau bandingkan harganya bisa lihat di sini kok  sama di traveloka.
* Saat pilih hotel,  saya carinya yang tidak mewah tapi tidak jorok.  Yang penting nyaman buat tidur,  prinsipnya jangan pilih yang mahal coz hanya buat tidur.  Waktu kita bakal banyak di luar. Yang penting bersih,  berAC,  mandi air panas, tempatnya dekat dari mana mana.  Cari taunya yah rajin baca review.
* Kalau mau ke Bromo,  sebaiknya datang langsung nginap di Malang dulu.  Trip pertama sebaiknya ke Bromo, karena kalau sudah mengelilingi jatimpark anak anak sudah lelah duluan.
Ke Bromo itu harus midnight trip,  jadi di jemput sama jeep jam 12 malam di tempat kamu nginap. Tripnya selesai sekitar jam 10 pagi di antarlagi ke penginapan.  Biayanya 250 rb/org.
Kami tidak sempat ke Bromo karena belum berani bawa Ayzar (14m). Next trip insya Allah bakal coba ke Bromo.

Sekian cerita tentang itinerary kami selama di Malang.  

19 December 2018

Liburan ke Malang Part III (selesai)

Cerita sebelumnya ada di sini,  jadi setelah check out di hotel apple green Batu kami berangkat ke Malang.  Jadi ceritanya liburan ini buat ajak anak anak melihat dan menikmati kota Batu khusunya Jatimpark 123, sementara mommy & daddynya kebagian wisata kuliner 🙊.

Di Malang, rencana cuma nginap 1 malam, saya menjatuhkan pilihan di Maxone hotel yang punya fasilitas kolam renang. Tidak ada lagi destinasi wisata,  anak anak cukup istirahat di kamar dan berenang di kolam renang hotel karena keesokan harinya kami harus berangkat ke Surabaya.

Sampai di Malang jam 1 siang,  pakswami, Abila dan Ahdan sudah makan siang di Batu. Mereka memilih tinggal di kamar main game,  sementara saya dan Ayzar mau berburu bakso president. Cukup dekat ternyata dari tempat kami menginap. Saya cuma bayar gojek 2000 rb. Sampai di bakso president saya bengong, nda seperti yang ada di pikiran saya.  Saya pikir tempatnya besar,  ruko atau semacamnya ternyata hanya warung kecil persis samping rel kereta api.

Setelah antri beberapa saat,  saya pun menikmati bakso president bersama Ayzar di pangkuan hehe. Kalau tanya komentar saya mengenai bakso president ini, menurut saya biasa saja karena memang saya bukan penggemar bakso Malang yang terlalu banyak campurannya.  Saya lebih suka bakso Solo. Ini hanya soal selera,  yang penting saya sudah coba jadi nda penasaran lagi hehe. 

Dari tempat bakso president saya order gojek menuju alun alun kota Malang. Perjalanan sekitar 10 menit,  seru juga rasanya jalan jalan naik gojek menikmati kota Malang. Sampai alun alun saya berjalan ke arah pasar besar,  Gajah mada Plaza. Puas jalan jalan saya balik ke hotel. Ajak anak anak berenangbdi rooftop nya Maxone. 

Oiya Saya jika mengunjungi suatu tempat suka ke tempat keramaian masyarakat lokal. Suka cobain menu lokal mereka, lihat kebiasaan mereka,  naik angkutan umum sayangnya saya tidak sempat coba angkotnya hehe. Saat nginap di Batupun begitu,  pagi hari saat kk Abila,  Ahdan dan pakswami masih tertidur pulas,  saya berdua Ayzar jalan kaki sepanjang jalan di sekitar hotel.  Melihat aktifitas warga, cobain jajanan mereka,  pulang ke hotel bawa kresek. Malamnya kami ke alun alun kota Batu menikmati kuliner khas Batu.

Di Malang kami sempat di ajak makan malam dan ngopi sama teman di Hawaii dulu yang sekarang ngajar di UB,  namanya mas Slamet bersama istri (Silvi).  Rumah makan Inggil begitu nama tempat kami makan malam,  rumah makan sekaligus museum.  Disini bisa lihat koleksi telepon tempo dulu, koleksi radio jaman dulu,  mesin jahit, koleksi kaset,  dll. Menunya juga enak,  makan pecel,  sambal terong. 

Dari rumah makan Inggil kami bergeser ke hotel tugu buat ngopi.  Bukan cuman ngopi taoi di sini juga ternyata banyak koleksi barangantik,  foto,  lukisan. Hanya satu komentar saya, spooky hahaha. Nama hotelnya hotel Tugu. Anyway,  thanks mas Amex dan Silvi udah di ajak menikmati sisi lain kota Malang. 

Ke esokan harinya,  pagi pagi saya dan pakswami serta Ayzar beburu kaos Malang. Abila dan Ahdan kami tinggal di kamar istirahat karena siangnya kami akan menuju Surabaya. Sebelum beburu kaos Malang di Soak Ngalam kami cobain dulu bakso bakar pak Man hasil rekomendasi dari salah satu driver gocar. 


Saya suka bakso rebusnya,  bakso bakarnya kurang pas di lidah saya.  Ada baunya yang tidak saya suka. Tapi tetap saja di cobain biar tak penasaran. 

Setelah urusan bakso dan kaos selesai kami balik hotel,  check out - titip barang - cari makan siang.  Setelah makan siang,  pakswami dan Ahdan balik ke hotel ambil barang trus ke stasiun sementara saya dan Abila ke toko lancar jaya buat beli kerupuk hehehe.  Di lancar jaya barangnya lebih murah di banding Brawijaya Batu. Dari lancar jaya kami langsung ke stasiun kereta. 

Jam 14.25 kami berangkaat6ke Surabaya naik kereta api. Perginya naik bisnis pulangnya naik eksekutif,  rasanya sama saja hehehe. Tiket bisnis 45 ribu,  tiket eksekutif 60 rb. Tiba di Surabaya sekitar jam 5. Langsung menuju hotel buat mandi trus keluar nyari makan.  Kali ini cobain bebek sinjay khas Bangkalan Madura,  di jalan Tidar. Dari sini kami ke Tunjungan plaza trus balik ke hotel istirahat. 

Pagi jam 9 kami check out langsung ke bandara Juanda. Penerbangan sempat delay dari jam 12.50 ke 14.30. Tapi akhirnya sampai Makassar.  Holiday is over,  senang dan bahagia karena anak anak sehat wal afiat dari awal sampai selesai. 

Liburan ke Malang (Part II)

kami tiba di Surabaya 18.30 di sambut dengan hujan yang sangat deras. Setelah claim bagasi, dengan menggunakan angkutan bandara kami menuju hotel Sahid daerah Gubeng. Hotel tua yang murah tapi sangat nyaman untuk kami tempati nginap selama transit. Kami nginap di Surabaya cuma semalam.

Tiba jam 8 di Hotel,  besok pagi pagi jam 7.20 kami harus melanjutkan perjalanan ke Malang menggunakan kereta api. Hotel kami menginap persis di samping stasiun.

Kamis
Setelah sarapan kami menuju stasiun kereta. Print tiket kemudian langsung naik ke kereta di bantu sama bapak bapak porter buat angkat barang. Kali ini kami coba kereta Bisnis mutiara selatan. Kereta dari Surabaya ke Malang semua berangkat pagi.

Eh iya untuk kami berlima selama 1 minggu liburan barang kami cuma 3 koper kecil (uk 20&22). Sengaja tidak bawa pakaian/barang yang banyak coz saya membayangkan tanpa barangpun kami pasti sudah bakal repot dengan 2 pangeran kecil kami hahaha.
Rencananya saya bakal cari laundry saja setibanya di Batu.

Kami tidak menunggu lama di stasiun, kereta menuju Malang berangkat tepat 7.20. Berbekal cemilan yang banyak, Abila, Ahdan dan Ayzar bisa santai menikmati perjalanan. Surabaya Malang via kereta api kurang lebih 2 jam. 

Sampai Malang kami langsung melanjutkan perjalanan ke Batu menggunakan taxi online. Perjalanan kurang lebih 40 menit (18 km). Awalnya kami rencana cuma titip barang di hotel tempat kami menginap di Batu trus cari makan dan lanjut ke jatimpark. Karena masih jam 11 sementara waktu check in jam 14.00.

Pas nyampe hotel ternyata di bolehkan early check-in,  free pula 😍. Masuk kamar simpan barang,  trus kami cuz nyari makan. Di tempat makan,  anak anak sudah mulai rewel. Sepertinya mereka kecapaian. Terpaksa rencana jalan di pending, langsung balik hotel lagi buat istirahat.

Setelah istirahat kurang lebih 2 jam.  Jam 2 siang kami baru berangkat,  hari ini pilihannya jatimpark 3. Jatimpark 3 ini ada kurang lebih 9 tempat berbeda antara lain Dinopark,  Jurassic action,  the legend, house of zombie dll. Tiap tempat ini beda beda harga tiket masuknya.  Kami cuma memilih 1 tempat saja "Dinopark" karena kami datangnya siang menjelang sore pasti tidak bakal bisa mengelilingi semua tempat di jatimpark 3 ini. Dinopark saja kami selesai jam 5 lewat.  Untuk tiap tempat wisata nanti akan saya tulis di postingan terpisah.

Selesai bermain di jatimpark 3 sekitar jam 6 sore. Dari jatimpark 3 kami cari makan daerah selecta,  waroeng bamboe. Makan lesehan trus di tengah ada kolam ikan yang jernih dan ikannnya banyak. Pilihannya kesini karena anak anak sakau ikan haha, bosan makan ayam.

Setelah makan malam,  balik ke hotel istirahat. Perjalanan hari pertama di Batu cukup berkesan.

Jumat
Hari kedua di Batu,  kami mengunjungi jatimpark 1. Dari info di google dan instagram,  jatimpark 1 ini yang paling banyak wahana bermainnya.
Mengelilingi jatimpark 1 dari pagi sampai sekitar jam 2 siang. Berhenti jam w karena hujan deras plus paksuwami yang mendadak sakit kepala. Jadi kami balik ke hotel.  Sampai hotel istirahat,  malamnya jalan ke alun alun kota Batu. Jarak tempat kami menginap dengan alun alun kota Batu cukup dekat,  naik gocar nda sampai 5 menit.  Anak anak naik kuda keliling,  naik kereta,  makan trus pulang istirahat.

Sabtu
Hari ketiga di Batu kami ke jatimpark 2, ini sebenarnya kebun binatang tapi ada wahana buat bermain juga. Balik ke hotel jam 5 sore. Istirahat,  trus malamnya ke alun alun lagi nyari makan.

Di alun alun kota Batu ini sangat ramai,  di bagian belakang ada tempat pedagang kaki lima yang di kumpul jadi satu.  Semua jajanan khas di sini ada.  Nasi pecel,  mie ayam,  soto ayam,  bakso malang,  wedang ronde,  dll.  Trus harganya itu murah pake banget.  Saya makan gado gado cuma 8000, mie ayam 7000,  beli tahu petis cuma 10000 isinya banyak hahaha.  Rasanya pengen cobain semua. Eh iya katanya yang paling terkenal kuliner di alun alun Batu namanya pos ketan,  tapi sayangnya saya tidak sempat coba.

Minggu
Hari terakhir di Batu kami sempatkan beli ole ole.  Pusat ole ole Brawijaya cukup dekat dari tempat kami menginap,  cuma jalan kaki sekitar 100 meter.
Siangnya kami berangkat ke Malang.

Bersambung...